Portal Berita Online
Ads Beras Haji

Fokus Padi, Kedelai Terabaikan

0 8

Jakarta, Kabarpangan.id – Koordinator Nasional, Koalisi Rakyat untuk Kedaulatan Pangan (KRKP), Said Abdullah menilai pemerintah fokus menggenjot produk padi, sehingga komoditas tanaman lain terabaikan, seperti kedelai. Pasalnya, lahan sawah yang tersedia difokuskan untuk menghasilkan beras.

“Kita bisa menanam kedelai, tapi apakah faktor pendukung itu tersedia? Tentu saja yang utama soal lahan,” kata Said, Senin (4/1/2020).

Said mencontohkan, di Jawa, komoditas kedelai hanya digunakan untuk tanaman penyelang setelah padi. Namun, kedelai masih jauh kalah saing dibanding jagung yang saat ini sangat menguntungkan petani.

Di satu sisi, pemerintah cenderung terus ingin meningkatkan indeks pertanaman padi dari yang saat ini rata-rata ditanam dua kali setahun. Dengan kata lain, kedelai semakin termarjinalkan lantaran kebijakan pemerintah itu sendiri.

“Bahkan indeks pertanaman padi mau dinaikkan jadi 400 jadi tanam dan panen empat kali setahun. Artinya tidak mungkin lagi lahan yang ada dipakai komoditas lain,” katanya menerangkan.

Ads Air Haji

Karena itu, Said mengatakan, perlu ada tambahan lahan khusus untuk kedelai. Menurutnya, sejumlah penelitian dan uji coba sudah dilakukan dengan memanfaatkan lahan rawa yang marjinal. Menurutnya, uji coba telah membuktikan bahwa kedelai bisa ditanam dan menghasilkan produk yang berkualitas.

Lebih lanjut, Said mengatakan, pemerintah juga perlu membuat kebijakan terhadap harga agar kedelai lokal dapat bergairah. Caranya, dengan membuat skema agar harga kedelai impor dan lokal tidak memiliki disparitas harga yang jauh.

“Menurut saya, harga produk impornya yang didekatkan ke harga lokal karena tidak mungkin harga lokal ditarik lebih rendah ikuti harga impor,” ujarnya. Meski begitu, Said menilai perlu ada kebijakan yang matang mengenai harga sehingga pasar komoditas kedelai tetap bergairah.

Terakhir, Said mendorong adanya pemetaan kawasan pertanaman kedelai dengan industri tahu dan tempe. Dengan begitu, produksi kedelai lokal dapat langsung diserap oleh industri secara berkelanjutan.

“Ada konsep yang dibayangkan, tanam kedelai panen tempe. Jadi harus ada integrasi lahan, tidak perlu besar level kabupaten saja sudah cukup,” tukasnya.

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.