Portal Berita Online
Ads Beras Haji

Jabar Gencarkan Operasi Pasar Kedelai

0 27

Jabar, Kabarpangan.id – Upaya stabilisasi pasokan dan harga kedelai digencarkan di Jawa Barat. Puskopti (Pusat Koperasi Produsen Tempe dan Tahu Indonesia) Jawa Barat, Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Provinsi Jawa Barat, dan Satgas Pangan Jawa Barat, melakukan operasi pasar kedelai.

Operasi pasar kedelai tersebut dilakukan langsung ke pengrajin tahu tempe di tiga lokasi yaitu Kota Bandung, Kabupaten Bandung, dan Kabupaten Cianjur.

Kepala Pusat Distribusi dan Cadangan Pangan, Risfaheri, ini merupakan tindak lanjut gerakan stabilisasi pasokan dan harga kedelai yang dicanangkan oleh Menteri Pertanian? Syahrul Yasin Limpo di Jakarta (7/01/2021), akibat terjadinya lonjakan harga kedelai beberapa waktu terakhir.

Pada pelaksanaan operasi pasar kedelai di Kantor Puskopti Jawa Barat, Jalan Babakan Ciparay Bandung, para perajin tahu dan tempe yang membeli kedelai tampak langsung hadir membeli secara kontan. Mereka berasal dari sentra produksi tahu dan tempe kawasan Antapani, Cibolerang, Bojongloa, dll.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Provinsi Jawa Barat, Jafar Ismail, menyebutkan, bahwa dalam operasi pasar kedelai ini, harga yang sampai kepada pengrajin tahu dan tempe adalah Rp 8.500/kg. Walau dijual dengan harga Rp 8.500/kg, dikatakan, tetap lebih murah dibandingkan di pasaran yang saat ini masih sekitar Rp 11.000/kg. Biasanya, harga kedelai sebelum naik adalah Rp 7.500-an/kg.

“Persoalan kedelai ini yang kabarnya sebagai dampak negara Cina membeli banyak kedelai dari Amerika, memang banyak berdampak karena banyak sekali keterkaitan,” ujar Jafar.

Ads Air Haji

Ketua Puskopti Jawa Barat, Asep Nurdin, menyebutkan, bahwa operasi pasar kedelai ini merupakan salah satu langkah 100 hari untuk menstabilkan harga kedelai yang dilakukan pemerintah.

Disebutkan, tahap awal dilakukan selama tiga hari, yaitu Rabu, 13 Januari sampai Jumat, 15 Januari 2021. Terdapat total 50 ton kedelai yang dipasok untuk operasi pasar ini, untuk di Kopti Kota Bandung 25 ton, Kabupaten Bandung 15 ton, serta Cianjur 10 ton.

Untuk di Kota Bandung, penjualan operasi pasar kedelai ini di antaranya dilakukan di daerah Sukajadi, Bojongloa. Buahbatu, di Kabupaten Bandung di Jalan Siliwangi Baleendah, serta di Cianjur di Kantor Kopti setempat.

“Harganya Rp 8.500/kg dibeli melalui telepon atau sambungan percakapan. Paketnya 50 kg dengan dibayar tunai saat transaksi, namun jika belum dibayar akan dibawa kembali,” ujar Asep Nurdin. Sebelumnya,

Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementan, Agung Hendriadi mengatakan, gerakan stabilisasi pasokan dan harga kedelai ini memang harus terus digencarkan oleh Dinas Ketahanan Pangan, Dinas Perdagangan, Satgas Pangan, Importir dan Gakoptindo/Puskopti di daerah khususnya di pulau Jawa.

“Harga jual yang telah disepakati untuk memenuhi kebutuhan dalam 100 hari ke depan, tentunya ini tidak ada yang dirugikan, saling menguntungkan. Pengrajin tetap bisa berproduksi,” kata Agung. (mh)

Leave A Reply

Your email address will not be published.